Klarifikasi Hoaks Sektor Pertanian

Klarifikasi Hoaks Sektor Pertanian

Klarifikasi Hoaks Sektor Pertanian

Gorontalo, Kominfo

Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Komunikasi dan Informatika menggelar Diskusi Media Forum Merdeka Barat 9 (FMB9). Kali ini diskusi itu ditujukan untuk mengklarifikasi hoaks yang beredar di sektor pertanian.

“Kekeliruan menyaring informasi dan kurangnya melakukan crosscheck untuk setiap informasi yang diterima, bisa juga terjadi karena kurangnya akses warganet untuk mendapatkan kabar valid dan yang dapat dipertanggujawabkan. Ini yang menjadi dasar hadirnya Forum Merdeka Barat 9 (FMB9), forum dimana kita bisa langsung mendapatkan informasi akurat, data valid langsung dari institusi terkait,” jelas Direktur Pengelolaan dan Penyediaan Informasi Ditjen IKP Kominfo Siti Meiningsih saat membuka acara yang berlangsung di Aula Rumah Dinas Gubernur Gorontalo, Rabu (30/01/2019) lalu.

Menurut Siti Meiningsih, akhir-akhir ini, banyak berita palsu atau hoaks yang bertebaran di jagad digital. Guna memastikan tidak berdampak pada warga Indonesia, diperlukan literasi media sehingga kabar bohong tidak beredar dengan bebas di semua platform media sosial.

“Forum Merdeka Barat 9 ini menjadi wadah untuk merespon isu-isu yang berkembang di masyarakat, dan juga untuk mengurai krisis informasi publik dari pemimpin institusinya langsung,” ujarnya.

FMB9 dengan tema Pembangunan SDM dan Sektor Pertanian di Gorontalo dimoderatori Guru Besar Fakultas Pertanian Universitas Negeri Gorontalo, Mahludin Baruadi. Hadir sebagai narasumber Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dan Gubernur Gorontalo Rusli Habibie.

Direktur PMP Siti Meiningsih FMB9

Klarifikasi Buang Hasil Panen

Menteri Pertanian Amran membahas isu hasil panen buah naga yang dibuang petani ke sungai. Terhadap kejadian yang sempat viral dan menghebohkan itu, menurut Mentan, pihaknya membuat Tim Kementerian langsung mengecek ke lapangan.

“Ternyata buah naga yang dibuang adalah buah naga yang memang sudah tidak layak dijual ataupun dikonsumsi. Akibat berita itu muncul kekhawatiran dalam benak masyarakat. Namun tim kami langsusng bertindak sehingga semua bisa langsung cepat ditanggapi dan teratasi,” jelasnya.

Mentanian Amran FmB9 Gorontalo

Menurut Amran, sektor pertanian di Gorontalo, pun tidak lepas dari hoaks. “Apalagi kalau bebrbicara soal import. Saya menyesalkan berita tentang import yang hanya ribuan terus disorot oleh sejumlah kalangan, sementara eksport kita yang ratusan ribu tak pernah disorot sama sekali,” katanya.

Lebih lanjut, Mentan Amran mengatakan pemerintah punya komitmen kuat untuk membangun sumber daya manusia sektor pertanian merata di seluruh wilayah Indonesia. “Keberhasilan pembangunan adalah keberhasilan bangsa,” ungkapnya.

Mentan pun menyampaikan apresiasi kepada Gubernur Gorontalo Rusli Habibie yang mampu mendorong sektor pertanian menjadi sektor penopang ekonomi rakyat. “Jika ada 10 Gubernur seperti Gubernur Gorontalo Rusli Habibie maka dunia bisa diguncang. Ia merupkan salah kepala daerah yang bekerja keras, cerdas, ulet, punya komunikasi yang sangat bagus dan selalu menyenangkan,” papar Amran.

Tekan Angka Kemiskinan Masyarakat Gorontalo

Gorontalo sendiri adalah salah satu provinsi yang sering melakukan eksport jagung ke negara tetangga kita Philipina, tidak dalam jumlah kecil tapi sudah ratusan ribu, dan tahun ini ditargetkan eksport jagung sebesar 150.000 Ton, setelah pada tahun 2018 Pemprov Gorontalo berhasil mengekspor jagung hingga 113 ribu ton dari total ekspor jagung nasional 360 ribu ton.

Hal ini tentu berpengaruh dalam menurunkan angka kemiskinan di Provinsi Gorontalo, berdasarkan survei pada September 2018, BPS Gorontalo melansir adanya penurunan angka kemiskinan hingga 0,98 poin, yakni menjadi 15,83 persen atau 188,30 ribu jiwa. Padahal pada Maret 2018, angka kemiskinan masih tercatat di 16.81 persen atau sebanyak 198,51 ribu jiwa.

Menurut Gubernur Gorontalo Rusli Habibie, sektor pertanian menjadi sektor yang diunggulkan sejak 18 tahun lalu sejak di resmikan sebagai provinsi. Selain ingin tahu perkembangan Gorontalo dalam pertanian, saya juga tertarik dengan seberapa besar perhatian pemerintah pusat pada daerah kecil ini yang bahkan masih tercatat sebagai salah satu provinsi termiskin di Indonesia.

“Saya telah merasakan apa yang telah dilaksanakan dan dikerjakan oleh pemerintah pusat baik oleh Presiden hingga ke para menterinya di Gorontalo, sehingga saya melakukan mapping (pemetaan) yang menuju pada satu kesimpulan untuk segera menurunkan angka kemiskinan dengan melakukan berbagai program,” kata Rusli.

Artikel terkait :